Friday, March 27, 2015

Anhedonia ini membuatkanku mempersoalkan kewajaran untuk menghargai kecantikan dan kesenian buatan manusia. Contohnya, kecantikan dan kesenian seni bina sebuah rumah kayu tradisional yang berteraskan unsur alam, ataupun sebuah bangunan moden yang sarat dengan elemen kontemporari dan minimalis. Wajarkah aku mengagumi seni bina sedemikian? Wajarkah aku mengagumi seni ciptaan manusia? 

Dan ini juga dapat diaplikasikan kepada bidang keseniaan ciptaan manusia yang lain seperti karya lukisan. Apakah motif mengagumi kecantikan sesebuah karya yang dihasilkan manusia? Bukankah ia sangat superficial, tidak natural dan merupakan imitasi dari apa yang mereka lihat malah ia adalah interpretasi minda mereka? Bukankah itu semua dibuat-buat kecantikannya? Apakah itu cantik? 

Bukan itu sahaja, kekaguman terhadap kecantikan barangan ciptaan manusia juga membuatkanku tertanya-tanya akan asas kewajarannya. Kenderaan mewah yang cantik? Pakaian yang cantik? Malahan, senjata dan alatan perburuan yang cantik dan elok buatannya? Apakah itu cantik? Dan apakah pula elok? Wajarkah kita mengaguminya lalu menyukainya? Patutkah kita melatih diri untuk menyukai hal-hal sedemikian?

Aneh bukan? Mungkin hanya aku yang mempersoalkan hal sebegini. Ahh, anhedonia ini memang aneh agaknya. Ataupun aku sudah hampir menjadi gila barangkali.



*Reblogged from Facebook

Saturday, March 14, 2015

2 months later and I am still alive. I survived despite the rebelliousness in me.

Kalau nak kira perkara yang malang, memang ada lah. Oh well, siapa yang hidupnya perfect kan?

Tapi orang kata, count the blessings, not the curses and problems.

Ingat tu, count the blessings.

Oh, and don't look back.