Saturday, December 24, 2011

KL

Kotaraya Kuala Lumpur dalam kabus...


Pemandangan dari bilik hospital



Wednesday, December 21, 2011




Balik akhir tahun memang mahal ea?






*Update* 

speechless bila tengok harga tiket MAS.

now is MYR2500.


But there is another option. AirAsia is MYR2000. Pricey as hell too, but it is the only choice after freaking expensive MAS.


Mood: Tensi dengan harga tiket bodoh ni

!!!!!

Tuesday, December 20, 2011

Cold Weather

Quite a long day for today. And the atmosphere is cold. In fact, everything is. The air, the water. I believe the temperature is around 17 degree Celsius. It is cold. Chilling to the bone especially after washing hands with cold tap water.

And now I am tired and sleepy. Haven't sleep for 18 hours since 4 am this morning. And I am hungry too. Somebody really needs to buy me some food, so that I can eat it later. I just want to rest right now.

Monday, November 21, 2011

Gadis Misteri

Jam sudah menunjukkan pukul 9.35 malam. Bas yang aku tunggu masih lagi belum kelihatan. Sepatutnya 10 minit sebelum 9.30 malam dah sampai, biasanya. Tapi pada malam ini, sedikit lewat barangkali. Aku meneguk air kotak Milo yang dibeli sebentar tadi sebaik sahaja sampai di perhentian bas itu. Malam ini tidak ramai orang yang menaiki bas. Kurang dari dua puluh orang dapat kulihat berlegaran di sekitar kawasan itu. Ada yang duduk dan ada yang sekadar selesa berdiri.

9.43 malam.

Bas tiba. Perjalanan aku pada malam ini akan mengambil masa sekitar 6 jam. Perjalanan ke Selatan Semenanjung. Sudah banyak kali aku menaiki bas seorang diri. Hanya berbekalkan sebuah beg pakaian dan beg galas. Lumrah kehidupan seorang pelajar yang merantau ke luar.

Aku melangkah ke dalam bas yang datang dari Kuala Terengganu. Destinasiku adalah Seremban. Perjalanan malam tidaklah begitu menarik. Tiada apa-apa yang dapat dilakukan selain mendengar lagu dan tidur yang tidak berapa nyenyak di dalam bas. Aku mengambil tempat dudukku di tengah bas. Hampir penuh juga satu bas pada malam itu aku lihat. Hanya beberapa tempat duduk yang kosong tidak berisi. Tempat dudukku bersebelahan dengan seorang gadis. Dalam perkiraanku dia mungkin seorang pelajar juga, lewat belasan umurnya barangkali - sama seperti aku. Sewaktu aku tiba di dalam bas tersebut, gadis di sebelahku ini masih lagi tidur, berpaling ke arah tingkap bas. In fact, ramai penumpang yang telah tidur walaupun waktu masih lagi awal. Penumpang dari Kuala Terengganu mungkin.

Aku mengambil sweater di dalam beg galasku. Sejuk. Hawa aircond bas begitu mendinginkan. Aku tidak dapat melelapkan mata. Hanya memandang ke luar bas sekali-sekala. Memerhatikan lampu-lampu neon dan suasana malam yang aku lalui malam itu. Tiada apa yang benar-benar menarik. Pemain mp3 sudah lama aku tutup. Hanya deruman enjin bas yang kedengaran di telingaku.

11.45 malam.

Bas memasuki bandar Kuantan untuk mengambil penumpang. Hanya 3 orang yang naik. Bas hanya berhenti selama 10 minit, seperti yang diberitahu pemandu. Aku terasa lapar dan terus keluar ke gerai yang terletak di tingkat atas stesen bas. Tidak ramai penumpang yang turun. Ramai hanya memilih untuk terus lena dalam buaian mimpi masing-masing. Sedikit roti dan air kotak aku habiskan sewaktu perhentian tersebut. Cukup untuk menghilangkan lapar seketika. Selepas ini boleh aku tidur sahaja. Kerana perjalanan akan menjadi sangat bosan, hanya ditemani ladang kelapa sawit dan kawasan yang tidak berpenghuni. Lagipun hari telah larut malam.

Aku kembali masuk ke dalam bas. Tempat sebelahku kosong. Gadis di sebelahku turut serta turun. Ke gerai makan, atau ke tandas barangkali. Ah, tidak kisahlah. Yang penting aku mahu tidur dengan cepat dan lena selepas ini.

12.00 malam tepat.

Kelindan memerhatikan keadaan di dalam bas. Semua tempat duduk telah terisi. Kecuali di sebelah aku. Ya. Tempat gadis itu.  

Ish, mana pulak dia pergi ni. Lama benar.

"Ni sorang lagi gi mmane?" Kelindan bas menyoal sambil memandang aku.

"Dok tahu lah. Takdi ade..." Aku membalas sambil menjungkitkan bahu.

Tiba-tiba terdetik satu idea.

"Bang, saye gi turung cari sekejak."

Makanya pada malam itu aku kembali ke tingkat atas stesen bas Kuantan mencari seorang gadis yang aku sendiri tidak cam mukanya. Tadi dalam samar-samar sahaja, manalah aku perasan rupa dia macam mana. Tidur pun menghadap tingkap. Ish, macam mana ni? Aku kalut sendirian. Aku mengintai di segenap pelusuk tingkat atas. Tiada. Kalau ada sekalipun, bukannya aku kenal.

Tiba-tiba kelihatan seorang gadis bersweater terkocoh-kocoh sedang menuju ke arahku. Ah, inilah orangnya kot.

"Bas dah gerak ke?" soalnya, kalut.

"Dah nak gerak. Jom."

"Toilet takde air la tadi. Saya curi-curi masuk tandas lelaki. Tunggu takde orang dulu. Tu yang lama sikit tu." Gadis tersebut mula menerangkan perihal kelewatannya tanpa aku soal.

"Oo..Okay." Beraninya kau masuk tandas lelaki. Tapi terdesak. Nak buat macam mana.

..................

Jam menunjukkan pukul 3.00 pagi. Aku terjaga dari tidur. Aku menjeling ke sebelah. Eh, tak tidur lagi ke? Ah, dia ni dah puas tidur gamaknya. Saat itu juga dia berkalih, matanya bertembung dengan mataku dalam samar kegelapan itu. Senyuman kami saling bertukar. Dia kembali berkalih dan berpaling ke luar tingkap, melontarkan pandangan jauh ke luar kegelapan jalan. Aku pun kembali memejamkan mata. Melayan perasaan yang aku sendiri tidak tahu apa yang patut aku layankan.

Tepat 5.30 pagi bas memasuki kawasan stesen bas Terminal One, Seremban. Hampir semua penumpang telah terjaga. Aku bingkas bangun, mengambil beg galas dan terus ke perut bas untuk mendapatkan beg pakaian pula. Gadis di sebelahku tadi turut berbuat begitu, dan kemudiannya datang merapatiku.

"Terima kasih. Sebab tadi. Kalau tak, terlepas bas la saya." Sambil tersenyum gadis tersebut berterima kasih kepadaku.

"Oh, sama-sama. Takde apa lah." Aku membalas senyumannya.

"Saya minta diri dulu ye. Thanks again."

Aku memerhatikan gadis itu berjalan ke arah sebuah kereta yang tiba menjemputnya. Ayahnya barangkali.

Aku pula hanya mendapatkan teksi untuk ke stesen komuter pada pagi itu. Aku ingin ke Bangi dahulu, ke rumah saudaraku. Cuti masih lagi berbaki 3 hari.

Setelah mendapatkan teksi, aku hanya kembali merehatkan diri di dalam. Masih lagi mengantuk. Pagi pun masih awal. Aku kembali membuka beg galas untuk mengambil mp3.

Eh, buku apa pulak ni?

Buku tebal berkulit biru gelap seakan-akan diari aku ambil dan tilik.

Ini bukan buku aku. Buku siapa pulak?

Ingatanku segera melayang kepada gadis di dalam bas sebentar tadi. Aku membelek-belek buku tersebut dan sekeping kertas kecil berwarna merah jambu terjatuh. Aku membacanya dengan teliti. Berkali-kali. Seakan-akan tidak percaya akan apa yang aku telah baca. Aku tampar-tampar pipi perlahan. Sakit. Sah, aku tidak bermimpi.

Dalam kesakitan menampar pipi sendiri, aku tersenyum lebar di kerusi belakang teksi pada awal pagi itu. Buku biru itu terus aku belek dan baca isinya. Senyumku tidak berhenti.

Ah, hari ini bermula dengan sangat indah...



kayuhan malam

i miss that so much. though i was a little bit scared since it was a total darkness with no road lamps or anything with lights at that short path. it was 12.30 am. and i was supposed to sleep at school during some kind of camp which i didn't join. i just was one of the 'visitors' at that school organized camp. i wanted to sleep at school initially but one of the teachers didn't allow me to do so. so i went back with haazim. both of us were riding in the middle of the night. i still remember haazim shouted to the sleeping 'pak guard' of Dungun library while we passed in front, just to wake him from sleep.

right now, i mean now in 2011, i wonder if any of us still do the cycling thing. i guess no. everybody has their own bikes and cars.

in dungun my hometown, i haven't got any of motorized vehicle. what i got is a bicycle. which i like so much. coz i love cycling. ah, really miss that.

december, please come fast. i want to go back and cycle like crazy. yeah, like crazy. pain from cycling is satisfaction. lance, you have somehow inspired me.

Wednesday, November 16, 2011

Rabu Tanpa Kata


dilema muzika milenia

pernah tak engkau rasa bersalah bila memuat turun sesuatu lagu atau filem dari internet?
dan lagu/filem itu adalah yang engkau suka/minat.
tapi pada masa yang sama, adakah engkau sedar yang engkau sebenarnya telah membunuh mereka. engkau telah mencuri hak mereka, hasil titik peluh mereka berkarya...adakah engkau sedar? 

engkau mengambilnya semua dengan percuma. tanpa sesen bayaran. hanyalah bil elektrik dan internet yang engkau bayarkan. selebihnya engkau ceduk puas-puas.

apa yang engkau rasa?

apa yang engkau rasa jikalau engkau adalah artis-artis yang haknya dicuri?

apa yang engkau rasa?

Saturday, October 29, 2011




"In the mood of Gamelan, our exclusive and exquisitely traditional Malay musical ensemble."



Rabu (26/10/2011)

Gambar-gambar terakhir di Teluk Lipat sebelum ke Kuala Lumpur.








Spek Hitam

Oakley Straight Jacket (Custom)





Selasa (25/10/2011)

Just behind my house...3 minutes walking distance...

Among hundreds of casuarinas lining the coastal area

Soothing and calming isn't it?

Tenggol di kejauhan dalam samar-samar petang

Teluk Bidara di kejauhan

Bot tempat aweks melepak, beberapa minit selepas tu. Eheh.

Buah rhu? Biji rhu? Saya tak tahuuu

Suka tengok ombak bergulung-gulung:)

Jumaat (21/10/2011)

Dalam kawasan UiTM, asrama siswi

Luar UiTM, tepi pantai

Bukit Bauk
Rehat sebentar melepaskan penat

Bangku simen sumbangan Rumbia Resort Villa, Paka

Sila abaikan kaki yang berbulu lebat...Haha..Aset2...(Motif gambar?)

First time sampai kat atas ni

Pemandangan dari Bukit Bauk (My favourite pic!)

Puncak Bukit Bauk yang tidak saya jejaki

Pilon elektrik membawa kabel merentasi bukit

Jalan runtuh digantikan dengan jambatan kayu

Last checkpoint. Sini je mampu dikayuh.


Selasa (18/10/2011)




The usual place, in the morning.





Jika merinduimu itu adalah satu dosa,
maka biarkanlah aku terus hidup di dalam dosa itu.





Friday, October 28, 2011

Separuh-separuh

Separuh - separuh.
Macam dulu.
Macam hantu.
Terawang-awang, terbuai-buai.
Jejak tanah tidak,
cecah langit pun tidak.

Thursday, October 13, 2011

Anda didapati bersalah kerana mencuri hati saya, menceroboh mimpi saya, mengganggu perasaan saya dan merompak jiwa saya. Anda dijatuhkan hukuman mencintai saya seumur hidup...Ada bantahan?

Sunday, October 9, 2011

Nature's Call

These are one of the few places in Terengganu that I wish to visit someday.

Kenyir Lake

Chemerong Waterfall

I have already been at Lake Kenyir some years ago with relatives, but that was just like having a peek at it. I want some more, like boating or spending nights there. That would be interesting. And for Chemerong Waterfall, it is situated in Dungun district but quite a distance from the town. If you happen to take a Che Lijah's route (locals call it like that) to Kuala Berang, you will see the waterfall from the distant. I have never been there. It is one of the highest waterfalls in Malaysia.

Sungai Loh, Dungun

And the picture above is of Sungai Loh, also in Dungun about 45 minutes from the town. I have been there once, in which I found a ring with a green unknown gemstone on it. I found it in the water nearby and told my dad about it. He asked me to put it back where I found it. Well, I already forgot the place where I took it. So I just put it back somewhere in the water. It might belong to a very beautiful elf princess, who tried to lure me with her pure endless love through her ring. That ring. Who knows?  And when I was successfully charmed by her, she will take me to her unseen village somewhere in the forest and make me her prince, and I can never return back to the real life. Hahaha. Bad joke.

Well, those places are worth a visit. Nature's beauty has always been a treat to people like me.

Thursday, October 6, 2011

An XJ6 Diversion for RM40k only? You kidding? And a Duke R for some more?
Oh, interesting.
Very interesting.

KTM Duke R

Ugh, Bosannya!

Gitar kapok dicampakkannya ke atas katil. Hampir-hampir terkena dinding biliknya. Dia duduk di bucu katil, sambil mengambil kembali gitarnya itu. Gitar berwarna biru tua kepunyaanya itu dibeli dua tahun lepas di kedai buku milik seorang peniaga Tionghua di bandar. Dia masih ingat lagi, gitar itu dibeli pada Hari Raya Ketiga, secara senyap-senyap tanpa pengetahuan sesiapa pun. Gitarnya itu masih lagi elok walaupun telah berkali-kali dia berkasar terhadap gitarnya itu. Murah, tidak mengapa jikalau rosak pun. Barangkali itu yang bermain dalam benak kepalanya. Lagipun dia bercadang untuk membeli gitar baru yang lebih mahal dan berkualiti. 

Hari semakin meninggi. Matahari semakin terang menampakkan sinarnya di sebalik pepohon kelapa. Budak-budak telah bergerak ke sekolah seawal jam 7 pagi lagi. Dia masih di dalam biliknya. Berteleku di atas katil. Termangu-mangu memikirkan sesuatu. Sesuatu yang dia sendiri tidak pasti. Aircond biliknya dibiarkan terpasang. Tingkap biliknya masih rapat tertutup. Dia masih mahu belum  membukanya. Dibiarkan dirinya dalam kesejukan pagi itu. Rak-rak buku diperhatikannya. Banyak lagi buku-buku baru yang belum dibaca dan diusiknya. Namun, tiada apa yang menarik perhatiannya di situ. Dia lapar. Lantas dia bingkas bangun dan mengatur langkah keluar dari biliknya lalu ke dapur. Setibanya di dapur, dia membuka tudung saji. Kelihatan beberapa bungkus nasi dan sedikit kuih-muih berserta seteko air. Dia tahu, makanan dan minuman pasti akan tersedia untuknya di pagi hari sebegitu. 

Suasana dalam rumahnya sepi pagi itu. Tiada sebarang bunyi kecuali derapan tapak kakinya. Pintu rumahnya masih belum dibuka. Dia berasa malas pada pagi itu. Tiada apa yang menarik perhatiannya. Pagi masih lagi awal. Langsir di ruang tamu rumahnya diselak perlahan-lahan, membiarkan simbahan cahaya matahari menerobos masuk. Diperhatikan rumah jirannya di sebelah. Tiada apa yang menarik. Hanya laman yang berisi sedikit tanaman hiasan. Rumah jirannya kelihatan sepi. Tiada sebarang pintu yang terbuka lagi. Pagi masih awal, fikirnya. Dia kembali ke meja makan menghadap sarapan.

Selesai bersarapan nasi lemak, karipap dan air kopi, dia turun ke tanah. Diperhatikannya jalan di hadapan rumahnya. Lengang. Tiada sebuah kenderaan pun yang lalu. Angin tidak bertiup. Pepohon kelapa hanya statik tidak bergerak. Daunnya tidak melambai seperti selalu. Masih awal lagi pagi dan hari semakin panas. Matahari semakin meninggi mencacak. Rumah jirannya diperhatikan. Ada satu tingkap terbuka dibahagian dapur. Hmm, ada orang. Ingatkan tak ada. Dia berkira-kira sendirian. Dia kembali naik ke atas rumah dan membersihkan dirinya pagi itu. 
 
Pukul 11.00 pagi hari itu, dia mengambil keputusan untuk keluar ke rumah. Ke mana tidaklah dia ketahui. Yang dia tahu hanyalah ingin ke suatu tempat. Dia bosan sendirian di rumahnya. Kunci kereta diambil lalu dia menghidupkan enjin sambil mendengar celoteh DJ di radio. Pagi itu dia memandu tanpa hala tuju. Dia hanya sekadar memandu perlahan di sepanjang jalan berhampiran rumahnya lalu mengambil keputusan untuk melencong ke jalan pantai. Jam telah menunjukkan pukul 11.45 pagi, dan dia masih lagi di dalam kereta tanpa hala tuju yang pasti. Ugh, bosannya! Keluhnya sendirian di dalam hati.

Tuesday, October 4, 2011

Ombak Semangat

"Kau tak akan jumpa benda yang sama dua kali dalam hidup ni, Fiq." Ujar Ridhwan kepada Syafiq.

Syafiq hanya akur. Dia bangun dan memandang horizon di waktu senja itu. Angin bertiup perlahan menyapa wajahnya. Matanya terbuka luas. Nafasnya laju. Dadanya berombak, turun naik. Seakan ada sesuatu yang ingin dilunaskannya dengan segera.

"Duan, aku ke Kuala Lumpur esok. Aku nak cari dia."

"Carilah. Kau carilah dia. Aku harap ada berita gembira untuk kau." Ridhwan membalas, memberikan harapan bersinar kepada sahabatnya Syafiq.

"Aku pasti, aku akan jumpa dia. Aku pasti!"

Friday, September 30, 2011

Perhentian Malam

Di waktu silam
di tengah kepekatan malam
angin berhembus meniup dedebu jalanan
daun-daun emas gugur berserakan
rantingnya patah jatuh bersilang
bunga-bunga semakin layu membisu
dan kupu-kupu dinihari terbang pulang
mengikut arus noda cinta yang fana.

Halaman rindu tidak dihuni
tiada lagi harum, tiada lagi menusuk kalbu
mawar penyeri kian tandus
tidak seperti dahulu
gubahan asmara dan godaan perawan
kian kaku, membeku
hanya guntingan memori silam
menjadi pengubat rasa
duka lara, tangis sendu.

Kupu-kupu dinihari terus hanyut
dalam noda malam hari
di sebalik genangan air mata syahdu
ditemani pelupuk hati
yang merasa rindu.

Thursday, September 29, 2011

A Sneak Peek

Meja yang bersepah, as usual.

My aluminium girlfriend...Again...

Terasa macam professional cyclist pulak, letak basikal dalam bilik. Hehehe:p

Caltex


Saturday, September 10, 2011

Sepintas Lalu Di Aidilfitri Bersama Kenalan-Kenalan Lama

Seminggu telah berlalu. Tapi masih teringat, masih lagi terngiang-ngiang di telinga. Hiruk-pikuk, gelak tawa, gurau senda dan cakap-cakap setiap teman, masih lagi bermain-main di fikiran. Alangkah bagusnya kalau kami dapat disatukan semula dalam satu suasana di mana tiada kekangan - kekangan masa terutamanya.

Raya Ketiga

Sehari sebelum saya beraya ke rumah kawan-kawan yang lain, saya terlebih dahulu singgah beraya di rumah teman rapat, Hadi, yang saya kenali lebih 9 tahun yang lalu, sewaktu saya dalam tingkatan 2. Singgah di rumahnya, sempat saya berjumpa dengan kedua ibu bapanya, yang juga mengenali kedua ibu bapa saya. Emak saya memanggil emak Hadi sebagai Kak Ja, manakala ayahnya dikenali sebagai Zali (Razali). Baru-baru ini saya mendapat tahu dari laman sosial Facebook bahawa ayah Hadi telah dimasukkan ke salah sebuah hospital swasta di Kuantan, dan menjalani satu pembedahan dan rawatan di sana. Jadi dikesempatan itu, saya mengambil peluang untuk bertanyakan khabar ayahnya dan ayahnya secara terperinci telah menjelaskan kepada saya akan masalah kesihatan yang dialaminya itu. Alhamdulillah, dia semakin beransur pulih. Selain itu, kedua ibu-bapa Hadi juga bercerita mengenai pengalaman mereka semasa berkunjung ke negara jiran kita, Indonesia baru-baru ini.

Kunjungan ke rumah Hadi pada Hari Raya Ketiga itu tidak lengkap jika tidak menjamah sebarang hidangan. Jadi, saya sebagai kenalan lama telah dijemput untuk makan di bahagian atas rumahnya - lebih privacy, lebih makanan juga - Hehe. Saya menjamah nasi minyak, sate ayam beberapa cucuk, dan sedikit lemang. Hadi memberikan respons bahawa saya banyak makan di rumahnya pada hari itu dan kemudiannya menceritakan perihal itu kepada ibu bapa saya di petang hari sewaktu saya membawanya ke rumah saya. Biasalah Hadi, Hari Raya kan, mestilah kena makan. Banyak sikit pun tak mengapa. Raya setahun sekali sahaja. Hehe.

Petang Hari Raya Ketiga diakhiri dengan Hadi berkunjung ke rumah saya, yang mana pada hari itu juga jiran sebelah rumah saya, Makcik Zie sekeluarga datang beraya ke rumah. Saya dan Hadi hanya menghabiskan masa menjamah makanan sambil bersembang tentang banyak perihal, merangkumi kehidupan sekarang di tempat orang, hal kerja, kenalan lama, gajet terbaru, dan tidak kurang juga dengan status semasa. Masih lagi saya ingat Hadi sempat membebel dan memberikan pandangan mengenai kenalan lama yang sudah beberapa ketika dia tidak berhubung. Ye Hadi, saya faham maksud kamu itu. Kawan susah senang, kawan dunia akhirat, kan?

Kemudiannya, saya dan Hadi mengambil peluang untuk bersiar-siar di sekitar Pantai Teluk Lipat. Saya hanya memandu terus menghala ke arah hujung Teluk Gadung, hujung pantai yang berhadapan dengan UiTM, yang juga menjadi tempat favourite saya untuk lepak di petang hari. Sebelum saya menghantarnya pulang, kami sempat berbincang mengenai rancangan untuk beraya di rumah kawan-kawan pada keesokan harinya.

Raya Keempat

Jam menunjukkan pukul 3.30 petang, dan saya telah berada di laman rumah Hadi, bersedia untuk menjemputnya. Cuaca pada hari tersebut beransur gelap, dengan awan kelabu pekat dan tebal berarak menghala ke arah kawasan pesisir pantai. Saya membuka but kereta dan terdapat dua kaki payung. Nasib baik ada payung, dapatlah juga kami bersedia kalau-kalau hujan lebat nanti. Saya datang mengambilnya dengan Waja pada hari itu, lantas mengundang persoalan Hadi. Sedangkan semalam saya hanya bersiar-siar bersama Viva. Sebenarnya, kereta manual Viva itu telah dipinjam oleh saudara saya untuk kegunaan sementara semasa dia pulang ke Dungun.

Rumah pertama yang kami kunjungi adalah rumah kenalan lama kami yang dikenali sebagai Apih (Hafeez). Dia merupakan graduan UiTM Shah Alam dalam jurusan sains fizik, dan sekarang sedang mengikuti pengajian Masters dalam bidang yang sama, sambil menjadi seorang tutor sambilan di situ. Sewaktu zaman sekolahnya, dia terkenal sebagai pakar matematik - matematik moden dan juga tambahan. Kerap juga dia menjadi tempat rujukan saya dan rakan-rakan yang lain di dalam dan di luar kelas. Di rumahnya pada hari itu, saya dan Hadi dihidangkan dengan mi goreng - pedas tapi sedap, di samping aneka kuih raya. Agak lama kami bersembang dan menghabiskan masa di situ. Hampir dua jam setengah. Kemudiannya, seorang lagi kenalan lama kami, Mat Duang (Ridhwan) datang beraya di rumah Apih. Mat Duan orangnya low-profile, tetapi disegani rakan-rakan sebagai seorang yang pakar dalam matematik juga. Dia baru sahaja tamat pengajian di UTeM, Durian Tunggal baru-baru ini. Hanya menjadi penganggur buat seketika waktu. Sewaktu di rumah Apih itu juga, saya berkesempatan bertemu dengan junior saya, Anuar, orang Padang Jambu Lorong 4 kalau saya tidak silap. Saya hampir tidak mengecamnya sewaktu mula-mula dia sampai di rumah Apih. Sudah lama saya tidak bersua dengannya. Anuar sekarang mengikuti pengajian kejuruteraan di Lyon, Perancis. Pada mulanya saya anggapkan bahawa Anuar itu kenalan baik Apih juga, namun sangkaan saya tidak begitu tepat. Dia ke rumah Apih untuk menjemput Syaheerah, adik perempuan Apih, yang juga junior saya. "Ada mainang nii..Ada mainang dua orang nii.." Balas Hadi kepada Apih sewaktu Apih mengatakan dia tidak tahu apa-apa disebalik hubungan antara adiknya dengan Anuar. Dan sudah tentulah Hadi berkata sebegitu sewaktu Anuar dan Syaheerah telah keluar berdua beraya ke rumah kawan mereka.

Lewat petang itu sekitar 6.30 petang, saya, Hadi, Apih dan Duang bergerak ke rumah Izaan yang letaknya di Kampung Binjai. Nasib kami baik. Izaan sekeluarga ada di rumahnya. Izaan juga seperti saya, hanya bercuti seminggu pada raya kali ini. Dia sekarang sedang mengikuti pembelajaran dalam bidang kejuruteraan mekatronik di University Of Sydney. Lagi dua tahun baru tamat pengajiannya itu. Kami berlima termasuk Izaan sempat bersolat Maghrib di rumahnya, berimamkan imam dari Sydney sendiri. Haha. Banyak juga yang kami sembang dan lawakkan di rumahnya itu, sama seperti di rumah Apih tadi. Di rumah Apih tadi, saya dan Hadi sempat mengimbas kembali memori sewaktu kami berdua di tingkatan 2 dan 3, yang mana petangnya selalu diisi dengan lepak-lepak di rumah Syafiq. Banyak jenaka dan cerita nakal yang kami keluarkan pada hari itu.

Kemudiannya, selepas maghrib, kami berlima ke rumah nenek Arsyad yang letaknya di Kampung Pulau Serai dengan dua buah kereta - saya dan Izaan. Arsyad sekarang sedang bekerja di USM, di tempat belajarnya sebagai seorang web designer. Hadi yang tadinya menumpang saya sekarang telah naik bersama Izaan, manakala Duang dan Apih masih lagi bersama dengan saya. Hadi dan Izaan sempat menghisap beberapa batang rokok sebelum kami bergerak melawat Arsyad. Bukan rokok sebarangan, tapi Davidoff dari Australia yang dibawa pulang Izaan sendiri. Pada mulanya, kami ragu-ragu dengan pelan jalan yang disebutkan Arsyad untuk ke rumah neneknya. Jalan Rajawali. Itulah trademarknya. Izaan memandu di hadapan, manakala saya hanya mengikutinya, sambil Hadi menghubungi Arsyad untuk kepastian rumah neneknya itu. Dan kesudahannya, kami berlima terlajak simpang. Hadi yang bertindak selaku co-pilot kepada Izaan nyata tidak berapa berjaya dalam tugasnya itu. Sampainya kami di rumah Arsyad kemudiannya, Hadi dijadikan bahan jenaka. "Co-pilot dok paka gawa! Mu jalang depang lagi, depang lagi..." Izaan menyindir Hadi sambil mengajuk arahan Hadi sewaktu di dalam kereta. "Ho, depang ah sapa telajok doh. Dia duk cari jugok signboard Jalan Rajawali...Dok paka gawa co-pilot..." Jenaka Izaan sambil diikuti gelak ketawa kami semua.

Seterusnya, kami bersama Arsyad, menjadikan kami berenam bergerak ke rumah Azizi Husin. Azizi sekarang sedang bekerja di salah sebuah kilang industri di Nilai, yang merupakan satu tawaran pekerjaan yang baik. Memandangkan malam sudahpun lewat, kami hanya duduk di meja di bahagian luar rumahnya sahaja sambil bersembang dan menikmati kuih yang dihidangkan. Banyak juga yang dapat kami kongsikan bersama malam itu. Antaranya adalah berita semasa mengenai kenalan-kenalan terdekat. Sewaktu jam hampir menunjukkan ke pukul 11 malam, kami mengambil keputusan untuk beredar. Sebelum berpisah sesama kami- untuk berapa lama yang tidak kami ketahui, kami sempat bertukar-tukar nombor telefon, bersalam-salaman dan mengharapkan akan bertemu kembali di masa akan datang. Pertemuan kenalan-kenalan lama pada hari itu diakhiri dengan saya menghantar Hadi, Apih dan Duang pulang, manakala Arsyad pula menumpang Izaan untuk pulang ke rumahnya. Sebelum berpisah, sempat Izaan berjanji untuk datang ke rumah saya pada esok harinya untuk beraya. Dan kedatangan Izaan pada keesokan harinya saya sambut dengan masakan dari mak, iaitu nasi dagang. 

Terima kasih dan semoga berjumpa lagi di masa akan datang!

Thursday, September 8, 2011

Mel


Mel berlari ke arah kakaknya sambil memanggil-manggil kakak sulungnya itu.

“Kak Long…! Kak Long..!”

Sha tersedar dari lamunannya. Sudah beberapa ketika dia termenung dan termangu di pohon kelapa mati di tepi pantai itu. Panggilan adiknya mengejutkan dia dari lamunan kusutnya. Dari kejauhan kelihatan adik perempuannya, Mel, sedang berlari-lari anak di atas pasir pantai yang memutih menuju ke arahnya. Mel, lima belas tahun, merupakan satu-satunya adik Sha. Mel berkulit cerah, kuning langsat sama seperti Sha, kecuali Mel mempunyai dua lesung pipit yang diwarisi dari ibunya. 

Mel merupakan seorang pelajar sekolah menengah di tingkatan tiga manakala Sha pula telah bekerja sebagai seorang akauntan muda di salah sebuah institusi kewangan di bandaraya Kuala Lumpur. Sepuluh tahun jarak usia antara mereka berdua. Dua usia yang meniti pengalaman hidup yang berbeza. Namun, Sha dan Mel cukup rapat antara satu sama lain, bagaikan kembar dan tidak keterlaluan jika dikatakan mereka kelihatan seperti pasangan kembar seiras, dek kerana persamaan yang dimiliki wajah kedua-dua adik-beradik itu. Mel sebagai seorang adik adalah seorang yang manja, bertentangan dengan Sha.  Selalu sahaja Mel akan mengadukan masalah kepada kakaknya itu, walaupun masalah itu kecil sahaja. Tapi Sha sebagai seorang kakak, dia tidak kisah akan perlakuan adiknya Mel itu. Lagipun Mel adalah satu-satu adiknya. Adik yang sangat dikasih dan disayang. Mel jugalah tempat dia selalu berkongsi kisah dan rasa. 

 “Kak Long, mak dengan abah nak keluar. Nak ke pekan sekejap. Kak Long nak ikut?” Mel bertanya sebaik sahaja sampai di sisi kakaknya itu. 

“Hmm Kak Long tak keluar kot. Duduk kat sini je kejap. Mel nak keluar sekali ke ikut mak?”

“Kalau Kak Long tak ikut, Mel pun tak nak ikutlah.” Tutur Mel manja seraya tersenyum. Kak Long turut tersenyum. Kedua-dua adik dan kakak itu diam beberapa ketika. Mereka duduk sebelah-menyebelah di atas pohon kelapa mati yang tumbang itu. Fikiran kedua-dua mereka terbang jauh, mengelamun. Pandangan mereka dilemparkan ke arah laut biru yang terbentang luas di hadapan. Kedua-dua mereka seolah-olah hanyut seketika dalam suasana damai petang itu. Angin yang bertiup perlahan begitu menyamankan tubuh mereka. Suasana begitu tenang dan masa seolah-olah berlalu dengan perlahan. Kedengaran deruan ombak yang menghempas pantai sambil kelihatan beberapa kanak-kanak kecil berlari-lari di gigi air. Pepohon kelapa melambai, meliuk-lintuk disapa angin sambil daun-daunnya berselisih dan berdesir, mengeluarkan satu irama yang mengasyikkan di petang hari.

“Mel, dua hari lagi Kak Long akan pulang ke KL. Jadi Kak Long ingat esok nak ke Kuala Terengganu sekejap. Nak cari barang sikit nak bawa balik dekat kawan-kawan kat KL tu. Mel temankan Kak Long nak? Mel pun start sekolah minggu depan kan?” Sha bersuara memecahkan kesunyian dan lamunan mereka berdua.

“Boleh juga. Lagipun dah lama Mel tak ke Kuala Terengganu. Alang-alang ke sana esok, Mel nak cari barang juga la. Nak belikan hadiah harijadi kawan Mel minggu  depan.” 

“Okay, nanti kita cari hadiah untuk kawan Mel tu esok. Kawan Mel tu lelaki ke perempuan?” Sha bertanya, mengusik Mel.

“Kak Long ni…Tentulah perempuan. Mel mana ada kawan rapat lelaki. Lainlah Kak Long, kan?” Mel membalas usikan kakaknya itu sambil tersengih.

“Ha sudah, jangan nak mengada. Eh Mel, jomlah kita naik ke rumah. Kak Long nampak tadi mak ada buatkan mi goreng kan? Jom naik makan?” Sha mengalihkan tajuk perbualan lalu mengajak adiknya pulang ke rumah.

“Ala Kak Long ni…Orang baru nak korek rahsia dia sikit, dia tukar topik pulak…” Mel berkata manja, ingin meraih simpati kakaknya. Tapi Sha tidak melayan kerenah nakal adiknya seorang itu. Hanya membiarkan Mel sebegitu. Walaupun Sha rapat dengan adiknya Mel itu, namun dia jarang bercerita mengenai kisah perhubungannya kepada Mel. Mungkin bukan masanya lagi. Mel masih bersekolah dan masih terlalu muda untuk Sha berkongsi kisah sebegitu. Itu yang difikirkan Sha.

Mereka berdua bangun lalu berjalan beriringan meninggalkan pantai dan menuju ke arah rumah mereka - rumah kayu yang berusia hampir tiga puluh tahun. Rumah kayu tersebut dibeli ayah Sha dan Mel sewaktu ibu mereka mengandungkan Sha. Ayah mereka pernah berkerja sebagai tukang rumah sementara sewaktu muda dan mempunyai minat terhadap seni bina rumah tradisional, lalu mengambil keputusan untuk membeli rumah tersebut dari seorang usahawan tempatan yang ingin berhijrah ke luar negeri dua puluh lima tahun lepas. Dan sekarang rumah itu dihuni oleh Sha dan Mel sekeluarga. Rumah itu masih lagi utuh berdiri dan kelihatan cantik, dengan seni bina tradisional tempatan. 

Sambil mereka berdua berjalan ke arah rumah, Mel sempat bertanyakan sesuatu kepada kakaknya. Sesuatu yang Sha tidak jangka soalannya. 

“Kak Long, tadi masa Mel dekat atas rumah, ada orang telefon handphone Kak Long. Dia nak cakap dengan Kak Long tapi Mel suruh dia call balik. Dia kenalkan diri dia sebagai Abang Jamal. Hmm, siapa Abang Jamal, Kak Long?”



p/s: Gambar menunjukkan sebahagian dari Terrapuri Heritage Village, Setiu, Terengganu.

Wednesday, September 7, 2011

Jiran Baru

Jiran saya nama dia Makcik Zie. Dia dan suami dia orang Pulau Pinang. Saya tak tahu la macam mana dia boleh pindah dan beli rumah kat Dungun ni. Atas urusan pekerjaan suami dia barangkali. Saya pun tak pasti. Apa yang pasti, dia ada seorang anak yang saya suka usha-usha. Sungguh tak senonoh sekali perangai! Haha. Tapi jangan salah sangka. Saya usha bukan sebab anak dia seksi, mahupun anak dia tu punya rupa yang cantik dan menawan. Bukan! Bukan! Bukan sebab tu. Tapi hanyalah semata-mata kerana ingin mengenali jiran tetangga. Kot-kot la terjumpa kat Sura Gate ke, boleh la jugak bertegur sapa. Tambahan pula, sebelah rumah saya tempat Makcik Zie sekeluarga tinggal sekarang ni sebenarnya dulu hanyalah tanah kosong sahaja. Sudah hampir 20 tahun saya tinggal di situ, hanya baru sekarang sebelah rumah saya tu berpenghuni. Jadi saya macam teruja la. Excited. I like! Hehehe...

Raya ketiga baru-baru ni, Makcik Zie bagi laksa Penang. Sedap! Sampai menghirup ke kuah laksa yang terakhir. Sampai tersedak-sedak. Mana taknya, laksa Penang buatan orang Penang sendiri. Tentulah rasanya asli. I like! Hehe. Ok tu je lah nak cerita, pasal jiran saya yang baru.

Sekarang saya nak letak gambar-gambar yang mungkin ada kaitan dan mungkin juga takde kaitan langsung. Layan...

Laman sebelah rumah jiran. Suka tengok laman tu. Hehe.

Saya tengah melepak sambil testing kamera. I like the flowers on the table!

Ni tempat dia time raya - dalam bilik saya!

Kedai Wan Riping

Pulang ke rumah bercuti raya baru-baru ini, sempat juga aku menjenguk ke kedai buku Dewan Bahasa dan Pustaka, atau lebih dikenali penduduk tempatan sebagai Kedai Wan Riping (Kedai Wan Ariffin). Wan Ariffin taukeh kedai itu umurnya sudah menjangkau 70-an aku rasa, tapi masih lagi gagah menguruskan kedai bukunya yang mempunyai dua buah lagi cawangan di negeriku. Sewaktu aku menjejakkan kaki ke kedainya baru-baru ini, dia menyambut aku sambil berjabat tangan denganku. Aku hanya berkata bahawa aku ingin melihat-lihat sahaja buku-buku di kedainya itu, kerana aku belum benar-benar pasti apa yang aku cari di situ. Wan Ariffin itu rumahnya dekat sahaja dengan rumahku, tapi aku tidaklah begitu kenal dengannya, dan tidak pula pernah aku lawat rumahnya itu. 

Okay, berbalik kepada kisah aku di kedai Wan Riping, aku pada mulanya menyangka bahawa karya-karya sastera tidak lagi dijual di situ. Namun aku ternyata silap setelah seksyen demi seksyen aku lewati. Di satu sudut penghujung kedai itu, aku dapati beberapa rak penuh diisi dengan karya-karya sastera seperti drama, puisi, cerpen dan juga novel. Sastera yang dihargai sebagai world literature juga dapat aku perhatikan ada tersusun rapi di bahagian tersebut. Antaranya Saga, Trem Bernama Desire dan juga satu novel karangan penulis Jepun Sawako Arisyoshi. Banyak sungguh karya-karya yang menarik perhatianku di situ. Hampir setengah jam juga aku membelek-belek buku-buku yang menarik minat. Hasilnya, aku telah membawa pulang enam buah buku yang terdiri dari satu novel, satu antologi puisi dan empat koleksi cerpen. Kesemuanya berharga kurang dari RM30 sahaja, namun nilai karya sastera sebegitu kukira cukup tinggi bagiku, seorang peminat sastera amatur yang baru hendak berjinak-jinak dalam dunia kesusasteraan Melayu moden. Dan kunjungan aku pada petang Ahad ke kedai Wan Riping itu adalah amat berbaloi sekali.


Friday, August 5, 2011

Cekodok Pisang, Teh & ...

Angin Laut China Selatan bertiup lembut. Kelihatan beberapa kanak-kanak sedang mandi-manda di kejauhan. Ombak-ombak kecil memukul pantai yang putih bersih itu. Bunyi kenderaan dari jalan berhampiran kedengaran sayup-sayup. Suasana begitu tenang dan tidak hiruk-pikuk seperti di kota. Aku sukakan ketenangan sebegini. Ketenangan yang indah dan mendamaikan.  Di pangkin belakang rumah nenekku, aku termangu dan termenung sendirian sambil kadang-kadang tersenyum sendiri. Merenung dalam-dalam pantai yang terbentang luas itu. Hmm, aku selalu di sini ketika dahulu melayan perasaan. Ketika zaman muda remaja dulu-dulu. Heh, biasalah remaja yang sering diulit masalah kehidupan. Mesti akan  mencari satu tempat untuk menenangkan hati yang gundah bukan? Hehe. Namun kini, semuanya sudah berubah.Aku tidak lagi risau sendiri memikirkan perkara yang lepas. Semua kegagalanku dalam perjalanan kehidupan ini telah ditebus. Semua yang aku mimpikan telah menjadi suatu yang nyata. Aku bersyukur kepada-Mu Ya Allah atas kurniaan ini. 

Aku mengerling ke arah jam tanganku. Sudah pukul 5.15 petang dan sudah beberapa ketika jugalah aku berseorangan di situ. Aku sendiri pun tidak pasti. Apa yang aku pasti, aku merindui saat ini. Sudah lama aku tidak menghabiskan masa tanpa membuat apa-apa di atas pangkin ini. Angin masih lagi berpuput perlahan. Matahari masih lagi memancar di sebalik pohon-pohon kelapa. Aku hanyut seketika di dalam suasana itu. Tenang.

Aku membuang pandanganku ke arah sebuah kapal layar yang memutih di kejauhan horizon. Aku cuba untuk mengamati, kerana ia adalah satu pemandangan yang jarang aku lihat. Kebiasaannya bot-bot nelayan sahaja. Di dalam keasyikanku memerhatikan kapal layar tersebut, aku terdengar derapan tapak kaki yang semakin menghampiri dari belakangku. Aku berpaling. Dan tersenyum.

Dia membalas senyumanku, sambil berjalan menghampiri pangkin. Di tangannya kelihatan dulang berisi seteko air teh panas dan piring yang berisi makanan kegemaranku di waktu petang. Cekodok pisang! Sambil membetulkan dudukku, aku perasan yang dia kelihatan agak berbeza dari biasa. 

“Dari mana pula dia dapat kain batik ni? Ini mesti pakai sebab malu dengan nenekku. Atau dia memang betul-betul sudah jatuh cinta dengan kain batik?” Getus hatiku sendirian.  Apa-apapun, dia kelihatan manis begitu. Persis gadis kampung sejati. Aku hanya tersenyum memikirkan soal itu. 

Dia melabuhkan punggung di sebelahku di pangkin itu. Hanya teh panas dan cekodok pisang yang memisahkan jarak kami berdua. Tanpa bicara, dia menuangkan teh panas ke dalam dua cawan yang dibawanya tadi. Aku hanya memerhati, lalu membuka bicara.

“Hmm, pandai Sha cari Abang. Mana Sha tahu Abang kat sini?”

Dia hanya tersenyum sambil menuangkan teh ke dalam cawannya.

“Nenek cakap Abang kat sini. Cari atas rumah Abang tak ada.”

“Oh Sha cari Abang ke?” aku bertanya. Sengaja mahu mengusik.

“Eh taklah. Mak yang cari Abang tadi.” Dia menjawab perlahan. 

“Ye ke..Habis tu kenapa dengan teh sekali ni?” Aku mengusik sambil tersenyum nakal.

“Erm..Mak..erm..”

Yes? Mak. Kenapa dengan Mak?” Aku memintas sebelum sempat dia menghabiskan ayat. 

“Tak ada apa-apa. Makanlah cekodok tu. Nanti sejuk tak sedap.” Dia mengelak dari membalas persoalan nakalku. Hehe. Jahat betul aku ni. Ada-ada saja nak mengusik. Aku menjamah cekodok pisang yang masih panas itu. Sedap. Manis dan rangup. Dia turut menjamah sekali. 

“Hmm sedap. Awak buat Sha?”

“Ah ah. Tadi. Masa Abang hilang.”

“Ooo..Sedap sedap. Pandai Sha buat. Nanti boleh buatkan lagi. Abang suka.” Aku memuji. Tapi memang sedap sungguh cekodok tu. Rasa iras-iras macam nenek yang buat.

“Hehe. Nanti Sha buatkan hari-hari pagi petang siang malam cekodok pisang je kat Abang, boleh?”

“Amboi…mentang-mentang cekodok ni Abang kata sedap, nak Abang makan cekodok hari-hari ye? Nakal ni…”

Dia tergelak. Aku pun turut sama.
Air teh aku hirup sambil mengerling ke arahnya. Ke arah kain batik yang dipakainya. 

“Sha, mana awak dapat kain batik ni? Hari tu dalam beg tak ada pun Abang nampak.”

“Hehe. Mak punya. Sha pinjam. Mak cakap ambil je. Mak ada banyak.” Dia tersengih.

“Hai, sejak bila anak dara ni suka pakai kain batik ni? Eh, silap silap. Bukan anak dara dah.” Aku tergelak besar dengan ayatku sendiri itu.

“Ish, Abang ni..Nak kena ni.” Dia menahan malu, kedua-dua pipinya kemerahan. Namun senyuman masih terukir di wajahnya. Dan dengan tidak semena-mena lenganku  dicubit.  Aku mengaduh manja sambil gelakku masih bersisa. 

“Ooo…sekarang dah pandai main cubit-cubit ye. Sakit pulak tu. Tapi tak apa, lepas cubit Abang akan dapat apa? Dapat apa haa? Abang dah lupa la. Sha? Abang akan dapat apa lepas cubit?” Aku tergelak lagi. Aku perhatikan mukanya semakin merah padam. Dia geram sambil menahan dari turut tergelak sama. 

“Tak dapat apa-apa. Tak ada apa-apa. Tak ada.” Dia menjawab laju-laju sambil perlahan mengunyah cekodok. Aku masih tergelak kecil dengan reaksinya itu. Hmm, seronok betul dapat usik dia ni. Tapi aku jugak dapat sakit kena cubit. Padan muka aku. Siapa suruh usik kan?

“Hmm…Sha…Tak sangka kan…?” Aku kembali menyambung bicara. 

“Hmm ye. Apa? Tak sangka apa Bang?” Sha menatapku. Barangkali terkejut dengan kenyataan berbaur pertanyaan yang aku ucapkan itu.

“Kita.” Aku menjawab sepatah sambil tersenyum.

“Ye, kita. Kenapa dengan kita Bang?” 

Aku tidak berhenti tersenyum. Pertanyaannya itu membuatkan senyumanku semakin lebar. 

“Kita la Sha. Awak ni dulu bukan main susah, kan?” Aku mencubit lembut pipinya. 

Sha cuba menepis perlahan tapi aku teruskan juga. Lantak. Aku tak kisah. Aku dalam kawasan rumah nenek. Bukan ada siapa-siapa pun nampak. Hanya laut dan awan yang terbentang luas saja yang menjadi saksi. 

“Hmm, Abang tak sangka Sha akan terima jugak Abang ye?” Soal Sha sambil tersenyum.

“Memang Abang tak sangka. Ye lah, Sha ni lain dari yang lain. Susahnya Tuhan je yang tahu tau. Tapi sekarang Abang dah ada Sha.” 

Sha kelihatan malu-malu tatkala mendengar tutur kataku itu. Aku berasa cukup gembira dan bahagia. Tangan Sha aku sentuh. Jari-jemarinya yang halus masih merah berinai.  Aku memandang Sha. Sha tunduk tidak berkata apa-apa. Dia masih malu-malu denganku. Pemalu jugak Sha ni rupanya. 

“Sha, kita nak berapa orang anak?” 

Aku memandang ke arah beberapa orang kanak-kanak yang sedang bermain di gigi air sambil aku sendiri tidak pasti dengan pertanyaanku itu – samada gurauan atau serius. 

“Hmm? Sha..Erm Sha..Sha tak tahu Bang.”

“Lima OK?” Aku pantas membalas.

“Erm, Sha nak diskaun. Tiga boleh?” Jawab Sha sambil tersengih menampakkan deretan giginya.

“Ooo… Ada diskaun pulak ye. Hehe. Kenapa tiga? Kenapa bukan lima?” 

“Ish Abang ni..Topik lain la..Itu jugak yang nak ditanya. Kang orang lain dengar nanti kang. Malu lah...”

“Sha…Sha…Malu benar awak ni. Kelakarlah. Mana ada orang dengar. Lagipun kita dua je kat sini. Hmm Sha, awak nak mandi tak? Jom mandi sama-sama.” 

“Haa? Mandi sama-sama apanya Bang?” Sha deras-deras bertanya sambil mengerutkan dahi.

“Mandi la…Mandi pantai, nak? Jom...” Aku begitu terliur melihat air laut yang tenang. Tidak banyak berombak. Lagipun aku sudah lama tidak mandi laut.

“Laa mandi pantai ke..Boleh jugak. Nakkk…”

“Tapi sebelum tu Sha kena bayar hutang Sha kat Abang dulu. Sha tak bayar lagi. Abang nak Sha bayar sekarang jugak. Kat sini jugak.” Aku berkata sambil tersengih.

“Haa? Hutang apa ni Bang. Takde takde. Sha takde hutang apa-apa pun.” Sha kelihatan kaget. Seperti sudah mengetahui apa yang bermain di dalam fikiranku. Hehe. Aku memang nakal kalau bab-bab macam ni. 

“Tadi Sha cubit Abang kan. Sakit tau. Abang nak Sha buat apa yang kita pernah deal dulu. Hehe. Lepas Sha cubit Sha cakap nak kiss kan kat tempat Sha cubit tu? Boleh kan, Sayang?” Aku sengaja menggunakan panggilan ‘Sayang’ itu. Aku suka lihat Sha kaget sebegitu apabila diusik manja. Merah padam lagi mukanya. 

“Err..Abang ni..Nanti-nantilah. Abang ni mengada tau. ” 

Sha membuat muka masam. Menahan malu yang entah kali keberapa. Aku kalau mengusik Sha memang nombor satu.

“OK, nanti tau. Abang claim malam karang ye. Jangan buat-buat lupa. Kalau Sha buat-buat lupa, siap la awak Sha.” Aku cuba mengugut Sha. Ingin melihat reaksinya.

“Kalau Sha buat-buat lupa Abang nak buat apa?” Sha memberanikan diri bertanya. 

“Kalau Sha buat-buat lupa Abang nak buat macam ni.” Kataku seraya mendekati  lalu mencium pipinya yang mulus itu. 

Sha terkejut dengan tindakanku itu lantas menolakku perlahan.

“Abang, jangan laa..Orang tengok nanti. Malu lah…Abang nii…” Sha berkata lembut lalu menjarakkan diri denganku dan bingkas bangun. Sha memandang ke arah rumah nenekku sambil mengangkat dulang teh dan cekodok.

“Sha nak angkat ni masuk rumah kejap.”

Aku hanya tersenyum melihat Sha. Tapi bimbang juga dalam hati kalau-kalau ada sesiapa yang nampak tadi. Tapi nak buat macam mana. Aku dah geram dengan Sha tadi. Siapa suruh dia cubit aku, lepas tu minta bertangguh bila aku tuntut pampasan. Hehe. Aku memang begini. Perangaiku semasa muda yang satu ni masih lagi kekal. Nakal tak sudah-sudah.

Aku menyuruh Sha duduk kembali.  Sha kembali meletakkan dulang ke atas pangkin. 

“Takpe Sha, lepas mandi je awak angkat nanti. Jom kita mandi dulu. Nanti kang hari gelap pulak.” kataku sambil mengambil cekodok dan menghabiskan hirupan teh yang terakhir. 

Sha hanya menurut. Aku merapati Sha dan menggenggam tangannya. Kami berdua berjalan ke arah pantai beriringan sambil berpimpin tangan. Deruan ombak semakin jelas kedengaran saat kami menghampiri pantai. Anak-anak kecil masih ralit bermain ombak di kejauhan. Aku dan Sha melayan perasaan masing-masing sambil beriringan sementara sampai ke gigi air. Tiba-tiba Sha berhenti. Dia memandang ke arah rumah nenekku dan sekeliling. Aku turut sama berbuat demikian. Tiada kelibat orang lain kelihatan melainkan anak-anak kecil di kejauhan. Dengan secara tiba-tiba, sesuatu hinggap di pipi kananku, dan di lenganku juga. Sha menghadiahkanku satu ciuman dan juga satu cubitan. Aku terkejut dan memandangnya. Dia hanya tersengih nakal.

“Haa kenapa? Terkejut ke? Hehehe. Ingat awak sorang je ke boleh nakal-nakal? Sha pun boleh la Abang...” 

Sha tersenyum girang menampakkan lesung pipitnya.

Aku seakan tidak percaya dengan apa yang Sha telah lakukan. Adakah aku bermimpi? Tidak mungkin. Tidak mungkin. Sha mencium aku?  Ye, Sha telah mencium aku sebentar tadi. 

“Awak ni nakal jugak kan Sha?” 

“Eleh, dia tu lagi la nakal.” katanya sambil mengeluarkan lidah menjelir ke arahku sambil berlari ke gigi air. Aku mengejarnya.  

 “Siap kau Sha. Nanti aku dapat tangkap tahulah aku kerjakan kau Sha.” Aku berkata di dalam hati. Geram. Rupanya bini aku tu pandai juga bernakal-nakal rupanya. 

Aku berlari-lari anak ke arah Sha yang telah berada di dalam air. Cubitannya tadi masih terasa dan akan aku balas. Namun, disebalik rasa geram itu, aku berasa begitu bahagia sekali bersama Sha. Dialah permaisuri hatiku. Hari-hariku indah bersamanya. Sha, seorang wanita yang selalu membuatkanku tersenyum. Hatiku puas dan hari-hariku berlalu dengan penuh kebahagiaan. Hidupku sekarang lebih sempurna dan bererti bersama seorang insan yang telah bergelar isteriku itu. Aku bersyukur ke hadrat Ilahi dengan hadirnya Sha dalam hidupku. Terima kasih Sha, my love.

~Tamat~

-------------------------------------

Author's note: Reading back this short piece of story really made me smile and at the same time blushed...Gosh, is this what I wrote? Is this lovey-dovey sweet romantic story produced by me? I must have been really super saturated with love-in-the-air mood at that time...Hahaha:p

Thursday, August 4, 2011

Crush

Wandering around in Facebook, I accidentally saw her update status. It has been a very very long time I have never seen her coming alive in that social networking site. A New Zealand-based student right now she is, preparing to become a teacher. She has been absent from my Facebook's home status for a period of time I do not know, but obviously a time long enough that makes me forget that I have her as a friend, that studied at the same place as mine, that I have known a few years ago. Well, when I saw her status last night, it made me reminisce back the old college times. I still remember that I have spied and stalked her during those times, and I openly let this one boy - a close friend of mine, know that I had interest in her - though I never admitted that. But actions speak louder than words, right?

Yes, last night. It came to a point where it made me remember, that I'd had interest in her before. An affection. A crush. The very first crush ever.

But as I said, she was just a crush. There was nothing more involved I tell you. Remembering those college moments really made me smile, of how a young adult's life started out.

Tuesday, July 26, 2011

A Dummy's Guide To A Well-Balanced Entry Level MTB

Well, here are some of the things that you should not miss during purchasing your first cross-country bike: 

  • It is from a well-reputable brand.
  • It comes with a balanced specs and price. (Check the frame weight, groupset, fork, wheelset, and brakes)
  • It doesn't have a kickstand.* 
  • It doesn't have a plastic protector between the cassette and hub.*
  • The soldering welding points at the frame are nicely done.

*These sound trivial, but it shows that the bike you are about to buy is a pure race-bred steed.

Hm actually, I wrote this because I miss my bike very much. That's all.


p/s: I forgot to take my picture with it!

Saturday, July 16, 2011

A Quote

"...God knows I'm not perfect, either. I've made tons of stupid mistakes, and later I regretted them. And I've done it over and over again, thousands of times; a cycle of hollow joy and vicious self-hatred. But even so, every time I learned something about myself..." 

-Misato Katsuragi 

Tuesday, July 12, 2011

My Drawings

Well I did this simply because I love the characters and of course, I love drawing. I still remember some people from my family and also my parents' friends asking me whether I am still drawing these days...(Yes I did draw extensively during my schooling period, and I still remember those moments of spending hours on drawing blocks - drawing motorbikes mostly all the time and some kind of other things) Hmm well, as for now, I do..I do sometimes..Doing some sketches and mostly just doodling all around. When I got bored in classes, I did draw some random things and covered it up so that people can't see what I drew. So here are my drawings of Rei and Asuka. Love 'em.